Kirimkan Surat Ke Presiden Joko Widodo, Pemimpin Kelompok Hamas Minta Hal Ini


JAKARTA
,sulsellima.com - Gencatan senjata antara Israel dan Hamas meletus pada (10/5/2021), beberapa hari sebelum Idul Fitri. 

Hamas menggelar serangan roket adalah membalas sikap aparat keamanan Israel yang menghalangi dan menyerang warga Palestina yang tengah beribadah di kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem saat itu. 

Hamas juga beralasan serangan itu untuk membalas sikap pemukim ilegal Israel yang hendak mengusir para penduduk Palestina yang menetap di kawasan Sheikh Jarrah, sebelah timur Yerusalem.

Sedangkan Israel menyatakan membalas serangan Hamas dan berupaya melindungi penduduknya dari teror. 

Seiring dengan tingginya tensi pertempuran antara kedua belah pihak sampai saat ini, membuat Hamas sedikit kewalahan menghadapi serangan demi serangan yang dilancarkan Israel tanpa henti kejalur Gaza. 

Hari ini, Pemimpin kelompok Hamas, Ismail Haniyeh, mengirim surat kepada Presiden Republik Indonesia Joko Widodo, meminta agar RI menggalang dukungan dari negara-negara mayoritas Muslim untuk menentang serangan Israel ke Jalur Gaza dan Tepi Barat, Palestina.

"Kami mengajak Anda untuk segera bertindak dan menggalang dukungan dari negara Arab, Muslim dan dunia dan menyatakan sikap secara jelas dan tegas meminta penjajah Israel segera menghentikan serangan dan teror terhadap Jalur Gaza yang dikepung,"demikian isi surat Haniyeh kepada Presiden Jokowi, seperti dikutip dari Anadolu Agency, Kamis (20/5/2021).

Haniyeh juga meminta Presiden Jokowi menekan Israel supaya berhenti melakukan pelanggaran dan kekerasan di Yerusalem serta seluruh penduduknya. 

Bentuk pelanggaran Israel itu antara lain mendirikan pemukiman ilegal, memaksa menggusur penduduk Palestina yang bermukim di kawasan Sheikh Jarrah, dan tindakan diskriminasi rasial lainnya. 

Selain itu, Haniyeh juga meminta Presiden Jokowi mendesak Israel segera angkat kaki dari kompleks Masjid Al-Aqsa yang disucikan dan tidak melanggar hak kaum Muslim yang hendak beribadah di sana.

Dalam penutupnya, Haniyeh mendoakan Jokowi dan berharap ada perkembangan sikap yang diambil Indonesia terkait hal itu.

Sampai berita ini dibuat belum ada tanggapan dari Istana Kepresidenan terkait surat dari Haniyeh itu.

Jumlah penduduk Jalur Gaza, Palestina, yang tewas akibat serangan Israel sampai saat ini mencapai 228 orang, diantaranya ada 64 anak-anak dan 38 perempuan. Sedangkan korban luka mencapai 1.620 orang.

Selain itu, jumlah korban meninggal dalam bentrokan antara aparat Israel dan penduduk Palestina di Tepi Barat sampai saat ini mencapai 28 jiwa, termasuk 4 anak-anak.

Sedangkan jumlah korban meninggal di pihak Israel akibat serangan roket milisi Palestina dari Jalur Gaza mencapai 12 orang.


[Reportase : Andi Ross Are]

[Editor: Redaksi 1]

Tags :

bm
Redaksi by: SULSELLIMA

Pemasangan Iklan/ Kerjasama/ Penawaran Event; Proposal dapat dikirim ke Email : sulsellima@gmail.com

Post a Comment