SULSELLIMA.Com | Aktual - Objektif - Berimbang Kedatangan 34 TKA Asal Cina Dalam Masa PPKM di Nilai Janggal - SULSELLIMA.Com | Berita Sulsel Aktual - Objektif - Berimbang

Kedatangan 34 TKA Asal Cina Dalam Masa PPKM di Nilai Janggal

JAKARTA, sulsellima.com - Sebanyak 34 tenaga kerja asing (TKA) asal China dilaporkan masuk ke Indonesia selama penerapan PPKM level 4. Diketahui, TKA China tersebut datang di Bandara Soekarno-Hatta pada Sabtu (7/8/2021) lalu.

Direktorat Jenderal Imigrasi memastikan 34 TKA ini merupakan pemegang Izin Tinggal Terbatas (Itas) dan sudah memenuhi aturan Satgas Penanganan COVID-19. Mereka juga telah mendapat rekomendasi untuk diizinkan masuk dari Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kelas I Soekarno-Hatta.

Meskipun demikian, fenomena ini mengundang reaksi masyarakat dari berbagai kalangan tidak terkecuali Wakil Ketua Komisi III DPR RI dari partai Nasdem, Ahmad Sahroni.

Ia  mempertanyakan komitmen Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Menkumham), Yasonna Laoly, untuk menutup pintu bagi Tenaga Kerja Asing (TKA) masuk Indonesia selama penerapan kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat PPKM.

Ia meminta Yasonna bersama Direktorat Jenderal Imigrasi Kemenkumham segera memberikan penjelasan seputar kedatangan 34 TKA China tersebut.

"Kan Pak Menteri sendiri yang bilang selama PPKM tidak boleh ada TKA masuk. Tapi ini justru diterima," kata Sahroni kepada wartawan, Senin (9/8/2021).

Bendahara Umum Partai Nasdem itu menyatakan kecewa karena kedatangan 34 TKA asal China ini terjadi di tengah kesulitan masyarakat yang tengah menjalankan kebijakan PPKM untuk memutus rantai penularan Covid-19.

Izin tinggal terbatas bagi 34 warga China di masa kesulitan pandemi tersebut dicap janggal.

"Saya benar-benar tidak terima dan kecewa melihat peristiwa ini. Masalahnya selama PPKM ini masyarakat saja menangis karena kondisi pergerakan sangat sulit, eh ini kok malah menerima TKA," ujar Sahroni.

Sahroni menekankan bahwa ketegasan aturan terkait WNA merupakan hal yang sangat penting karena terkait dengan keselamatan rakyat.

"Saya bukannya menghalangi orang mau bisnis, mau bikin apa terserah. Tapi ini masalah keselamatan rakyat. Kondisi kita belum pulih, kita harus terus waspada. Perlu diingat bahwa kita kebobolan kasus delta salah satu penyebab utamanya ya karena teledor mengawasi WNA India yang masuk," tuturnya. (Andi Ross Are)

Tags :

bm
Redaksi by: SulselLima.com

Pemasangan Iklan/ Kerjasama/ Penawaran Event; Proposal dapat dikirim ke Email : sulsellima@gmail.com

Post a Comment