SULSELLIMA.Com | Aktual - Objektif - Berimbang Perayaan Natal Mencekam di India, Hancurnya Patung Yesus dan Patung Sinterklas - SULSELLIMA.COM | MELIHAT INDONESIA DARI SULSEL

Perayaan Natal Mencekam di India, Hancurnya Patung Yesus dan Patung Sinterklas

Suasana perayaan Natal di India||

JAKARTA
, SULSELLIMA.com - Perayaan Natal tahun ini di India diwarnai suasana mencekam dengan aksi sayap kanan Hindu. Patung-patung Yesus dihancurkan dan patung-patung Sinterklas dibakar dalam serentetan serangan terhadap komunitas Kristen.

Di tengah meningkatnya intoleransi dan kekerasan terhadap minoritas Kristen India, yang merupakan sekitar dua persen dari populasi masyarakat India.

Beberapa acara Natal menjadi sasaran kelompok sayap kanan Hindu, yang menuduh perayaan Natal dimanfaatkan untuk memaksa orang Hindu pindah agama.

Dalam beberapa tahun terakhir, orang-orang Kristen semakin menghadapi pelecehan di sekitar Natal, tetapi tahun ini terjadi lonjakan serangan yang mencolok.

Di Agra, di Uttar Pradesh, anggota kelompok Hindu sayap kanan membakar patung Sinterklas di luar sekolah yang dipimpin misionaris dan menuduh misionaris Kristen menggunakan perayaan Natal untuk memikat orang masuk agama mereka.

Sekretaris Jenderal Regional Bajrang Dal Ajju Chauhan, salah satu kelompok sayap kanan Hindu yang memimpin protes tersebut mengatakan, para misionaris Kristen menjadi aktif atas nama Natal, Sinterklas dan Tahun Baru. Mereka memikat anak-anak dengan membuat Sinterklas membagikan hadiah kepada mereka dan menarik mereka ke agama Kristen," dikutip dari The Guardian (27/12/2021).

"Ketika Desember datang, atas nama Natal, Sinterklas dan Tahun Baru. Mereka memikat anak-anak dengan membuat Sinterklas, membagikan hadiah kemudian berusaha menarik mereka ke agamanya," ujar Ajju Chauhan.

Sementara di Assam, dua pengunjuk rasa dengan safron, warna khas nasionalisme Hindu, memasuki gereja Presbiterian pada malam Natal dan mengganggu proses ibadah perayaan, menuntut agar semua umat Hindu meninggalkan gedung.

"Biarkan hanya orang Kristen yang merayakan Natal. Kami menentang anak laki-laki dan perempuan Hindu yang berpartisipasi dalam acara Natal ini. Itu melukai perasaan kami. Mereka berdandan di gereja dan semua orang menyanyikan Merry Christmas. Bagaimana agama kita akan bertahan?", Ucap salah satu pria yang ada  dalam sebuah video yang beredar  pada saat pengusiran jamaah digereja tersebut.

Belakangan, aparat keamanan India kemudian menangkap kedua pria yang terlibat dalam penyerangan tersebut.

Di negara bagian Haryana, pada malam Natal, perayaan malam di sebuah sekolah di Pataudi diganggu oleh anggota kelompok main hakim sendiri sayap kanan Hindu.

Mereka menyerbu ke sekolah sambil meneriakkan slogan-slogan seperti "Jai Shri Ram", seruan nyaring untuk nasionalisme Hindu, mereka mengklaim bahwa acara meriah, yang termasuk lagu-lagu Natal dan tarian dan ajaran Alkitab, digunakan untuk 'pertobatan agama di bawah pakaian merayakan Natal'.

Selain itu, mereka juga menuduh kelompok Kristen 'mencuci otak anak-anak melalui drama dan pidato untuk menerima agama Kristen.' Di negara bagian yang sama, sehari setelah Natal, sebuah patung Yesus dirobohkan dan Gereja Penebus Suci di Ambala dirusak pada dini hari.

Terpisah, sebuah acara Natal yang diadakan setiap tahun di Matridham Ashram di Uttar Pradesh juga menjadi sasaran kelompok main hakim sendiri Hindu, yang berdiri di luar meneriakkan slogan-slogan seperti “hentikan konversi” dan “misionaris murdabad”, yang berarti “mati bagi misionaris”.

Berbicara kepada media lokal, Pastor Anand, seorang imam di ashram, mengatakan protes itu menunjukkan peningkatan serangan yang dihadapi orang-orang Kristen di India dalam beberapa bulan terakhir, karena tuduhan konversi paksa dari Hindu ke Kristen telah merajalela dan anti-Histeria Kristen mulai tumbuh di seluruh penjuru India.

"Ini adalah simbol dari apa yang terjadi karena orang-orang ini memiliki impunitas, dan itu menciptakan ketegangan," kritik Anand.

Lebih lanjut Anand mengatakan, bahwa setiap Hari Minggu adalah hari teror dan trauma bagi orang-orang Kristen, terutama mereka yang tergabung dalam gereja-gereja kecil didaerah-daerah.

Serangan Natal hanyalah contoh terbaru dari insiden kekerasan terhadap orang Kristen, bagian dari suasana yang berkembang dari intoleransi agama terhadap minoritas non-Hindu India, yaitu Muslim dan Kristen, di bawah pemerintahan nasionalis Hindu Bharatiya Janata Party (BJP) pemerintah dinegara tersebut.

Sejak BJP berkuasa pada tahun 2014, serangan terhadap orang Kristen telah meningkat. Menurut sebuah laporan oleh organisasi Persecution Relief, kejahatan terhadap orang Kristen meningkat 60 persen dari 2016 hingga 2019.

Dari laporan Organisasi Persecution Relief tersebut, kejahatan terhadap umat Kristen meningkat sebanyak 60 persen dari 2016 hingga 2019 di India. Dalam laporan yang dirilis pada Oktober, lebih dari 300 serangan ke umat Kristen terdokumentasikan. Serangan-serangan ini terjadi selama sembilan bulan pertama di 2021.

Selain Kristen, umat Muslim juga kerap menjadi target kekerasan nasionalis Hindu India dinegara itu.


Reportase : Andi Ross Are

Tags :

bm
Redaksi by: SULSELLIMA

Pemasangan Iklan/ Kerjasama/ Penawaran Event; Proposal dapat dikirim ke Email : sulsellima@gmail.com

Posting Komentar